Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Gadget Review’ Category

Umumnya orang membeli mp3 player ya untuk mendengarkan musik. Beda halnya dengan saya, saya beli mp3 player lebih untuk kepentingan merekam. Soalnya dengan kecilnya barang itu dan kapasitasnya yang kini rata-rata sudah 1 gigaan ke atas, bikin gadget ini cukup stealthy. Maksudnya, kita bisa merekam pembicaraan tanpa orang tahu kita melakukan itu dan kita melakukannya dengan santai saja, soalnya dengan kapasitas yang 1 gigaan saja, kita sudah bisa merekam lebih dari 6 jam. Playback-nya nanti juga nggak ribet. Upload saja ke komputer, lalu kita buka dengan wave editor, kita lihat amplitudo spektrumnya. Kalau ada yang tinggi, berarti ada pembicaraan di situ. Kita periksa / dengarkan saja yang itu, sementara yang lainnya bisa kita lewatkan.
Sebelum saya beli T.Sonic 630, saya sudah beli tiga mp3 player secara berturut-turut. Satu mati total, satu mati dan rusak fisik (jalan lagi, saya betulkan sendiri), satu masih jalan (tapi bikin saya was-was gimana kalo rusak lagi), dan akhirnya setelah search di Internet dan saya banding-bandingkan, saya beli T.630 yang kapasitasnya 2 giga.
Sense 178Yang pertama mereknya Sense tipe, SENSE178. Barangnya sampai sekarang masih sangat mulus. Selama masih jalan, bisa melakukan perekaman cukup memuaskan. Performance-nya dalam hal mp3 playback juga lumayan. Tapi yang bikin kesal adalah, si Sense ini suatu ketika mati total tanpa sebab yang jelas. Pertama kali saya tahu adalah ketika saya dapati ia tidak bisa dideteksi di komputer. Lalu saya coba nyalakan, ia diam saja. Lalu saya pasangkan ke kabel charger battery-nya, ia juga tidak menunjukkan tanda charging seperti biasanya. Nampaknya saya bener-bener sial. Barang itu sekarang sudah tidak bisa diapa-apakan lagi. Wujud fisiknya menarik, tidak kekanak-kanakan atau ABG-look. Interface-nya juga straightforward meski responnya agak lambat. Saya ingat, ketika beli, si penjualnya bilang garansi barang itu hanya sebulan. Berarti memang itu barang sudah tidak bisa diapa-apakan lagi. Umur pakainya sudah lebih dari satu bulan.
lexus-lx-02.jpgLalu saya putuskan untuk beli Lexus, tipe LX-02. Kapasitasnya 1 Giga juga. Beda dengan Sense, yang kalau merekam displaynya bisa mati, pada Lexus ini kalau dalam posisi merekam maka ada dua lampu di dekat colokan USB-nya yang kedap-kedip. Ini jelas mengurangi nilai stealth dari barang ini. Tapi berhubung saya keburu butuh perekam, maka saya beli saja barang ini karena kebetulan waktu itu harganya lebih murah dari yang lain. Semua berjalan normal sampai suatu ketika tombol-tombol yang di sebelah kanan display pada ambles. Bersamaan dengan itu pula, kalau mp3 player ini saya on-kan, maka display-nya menyala, tapi sama sekali tidak ada tulisannya. Saya tidak pernah menjatuhkan benda ini. Mungkin ambles-nya tombol-tombol itu karena ada sesuatu di dalamnya yang kurang kuat. Saya berkesimpulan begini karena kalau casing-nya saya buka dan saya on-kan dalam keadaan terbuka, tulisan pada display-nya bisa keluar semua, dan semua fungsi alat ini bisa berjalan dengan normal. Saya sudah mencoba memperbaiki sendiri benda ini, tapi tetap saja kembali ke keadaan seperti itu. Jelas, saya tidak bisa mengandalkan alat ini untuk keperluan merekam.
Berikutnya, karena benar-benar butuh merekam, saya beli lagi yang lain. Mereknya Lexus juga, tipenya LX-01. lexus-lx-01.jpgBegitulah, karena waktu itu saya ingin ngirit, maka saya beli saja yang murah. Kali ini saya mencoba untuk menggunakannya secara hat-hati dan apik. Sampai sekarang player ini masih berjalan dengan normal, dan tidak ada sesuatu pun yang rusak. Tapi karena pengalaman dengan dua player sebelumnya seperti itu, maka saya berpikir untuk punya backup, selagi yang saya punya sekarang belum rusak.
Saya search di Internet dan kali ini saya mencoba mencari mp3-player yang mungkin punya fitur yang agak plus dari sisi merekam. Dalam masa-masa ini saya juga menabung karena saya niatkan untuk membeli barang yang lebih bagus atau kalau perlu membeli beberapa mp3 player sekaligus! Dari beberapa merek saya sudah punya kandidat, tapi banyak di antaranya yang hanya punya informasi terbatas di Internet. Dari semua itu, saya menjagokan dari merek Transcend tipe T.Sonic T-630, T.Sonic T-630yang kebetulan di website resminya dikatakan sebagai mp3-player yang punya kemampuan terbaik dalam hal merekam: “Most advanced recording functions you would ever get from an mp3 player.” Saya cek harga barang ini di fastncheap. Ya ampun, harganya dua-tiga kali harga mp3-player yang pernah saya punya !
Kebetulan sekali, saya mendapat cerita dari seorang teman yang kebetulan adalah pemilik salah satu toko di BEC. Pak Hendrawan, nama teman saya ini, mengeluhkan bahwa ia sudah tidak mau lagi menjual barang-barang yang ia sebut sebagai barang “Cung Koan”. Saya sebenarnya sama sekali nggak tahu apa arti kata itu, tapi saya mengangguk-ngangguk saja. Dia bilang terlalu banyak konsumen yang datang lagi ke tokonya untuk menukarkan mp3 player yang sudah dibeli, padahal garansi barang itu hanya satu bulanan saja. Ia terpaksa melayani mereka meskipun barangnya sudah dibeli lebih dari satu bulan. Dia bilang, kalau mau beli barang, lihat garansinya, dan pilih merek yang bagus. Jangan yang Cung Koan.
Belakangan, saya tahu arti Cung Koan, yaitu buatan RRC, alias Cina. Saya nggak jelas benar, yang dimaksud itu Cina daratan (RRC) atau Taiwan? Tapi mungkin maksudnya menunjuk ke merek-merek yang dari bunyi-nya saja konotasinya sudah ke sana, dan yang penting, yang hanya memberikan garansi tiga minggu sampai satu bulan saja! Sedangkan merek Transcend yang sudah saya keceng itu, ternyata memberikan garansi dua tahun, meski harganya tujuh ratus ribuan! (saya lupa persisnya, tapi sekitar itu).
Setelah menimbang-nimbang, saya bulatkan hati untuk membeli dari merek Transcend itu. Ada tiga kapasitas; 1 Giga, 2 Giga, dan 4 Giga. Yang satu gigaan sudah pernah beli, tapi kalau empat giga terlalu besar. Ya sudah, akhirnya saya beli yang 2 Gigaan. Dan seperti yang dipromosikan di website resminya, memang barang ini punya kemampuan merekam yang di atas rata-rata mp3-player :
– Akses cepat untuk merekam – one-touch recording – adanya tombol yang kalau dipencet akan langsung merekam dengan preset yang sudah ditentukan, walaupun dipencetnya dalam keadaan mati.
– Punya colokan line-in, yang berarti bisa merekam via kabel.
– Punya kemampuan kualitas rekam yang tinggi – mp3 player yang biasa hanya bisa merekam dengan kualitas maksimal 32Khz / mono – yang ini bisa sampai 44Khz Stereo (lewat line-in)
– Scheduled recording
– Voice Activation Detection
Yang paling penting adalah, barang ini memberikan garansi selama dua tahun; menjadi bukti yang cukup meyakinkan bahwa produsennya tidak membuat barang yang cepat rusak. Si penjualnya bilang, kalau ada kerusakan tinggal bawa ke sini saja. Nanti ditukar dengan yang baru. Dan saya hampir saja membuktikan hal itu.
T-630 saya tidak diganti, tapi diperbaiki. Suatu ketika, dia nggak mau dideteksi oleh komputer, di-charge juga tidak menunjukkan ada tanda charging, dan di-on-kan sama sekali tidak mau menyala. Saya mulai berpikir, jangan-jangan ini just another Cung Koan stuffs. Saya bawa saja ke tokonya, tapi saya tidak mau ditukar dengan yang baru. Soalnya di dalamnya ada rekaman-rekaman dan beberapa dokumen yang penting. Saya diminta menunggu seminggu, tapi kurang dari seminggu saya sudah ditelpon balik. T-630 saya bisa berjalan normal kembali dan file-file yang ada di dalamnya tetap selamat.
Agak lama berselang setelah itu, saya mengalami lagi hal serupa. Saya agak kesal karena terjadinya adalah persis ketika saya sedang membutuhkan alat perekam. Untung saja masih ada si Lexus LX-01. Saya malas untuk membawa lagi si T-630 ini ke tokonya. Akhirnya saya coba pencet tombol reset yang agak tersembunyi itu. Aha, ternyata jadi jalan lagi!
Karena saya membutuhkan alat ini terutama untuk merekam, saya jadi tidak begitu memperhatikan performa dari fitur yang lain. Tapi saya kira standard-lah, atau barangkali lebih dari rata-rata ? Bisa memainkan mp3 yang sampling rate-nya sampai 320Kbps, ada 20 memory untuk mempreset channel radio, ada preset / user customization equaliser, … Barangkali kalau peruntukan utama barang ini adalah sebagai music playback device, maka kalau fasilitas rekamnya saja sudah bagus banget, bukankah fasilitas playback-nya sudah tentu bagus pula ?
Sampai sekarang saya masih menggunakannya dan tidak menyesal membelinya meski lebih mahal dari rata-rata mp3 player Cung Koan. Berita terakhir, saya sudah meng-update firmware-nya ke versi 1,2, yang meski hanya memperbaiki hal-hal sepele, tapi menjadi bukti bahwa pabriknya masih memberikan support. Semoga ada update firmware lagi.

Iklan

Read Full Post »